Catching Fire (The Hunger Games #2)


Judul Buku: Catching Fire (The Hunger Games #2)
Penulis: Suzanne Collins
Penerjemah:Hetih Rusli
Penerbit: Gramedia Pustaka Utama
Kategori: Fiksi
Genre: Fantasy, Romance, Science Fiction, Thriller
Terbit: Cetakan I, Juli 2010
Tebal: 424 hlm
ISBN: 978-979-22-5981-0
Harga: Rp 58.000,- (Rp 59.000,- u/ cover film)

Api pemberontakan sudah tersulut. Dan Capitol ingin membalas dendam.

Katniss Everdeen berhasil keluar sebagai pemenang Hunger Games bersama Peeta Mellark. Tapi kemenangan itu menyulut kemarahan Capitol. Kemenangan Katniss ternyata membangkitkan semangat pemberontakan di beberapa distrik untuk menentang kekuasaan Presiden Snow yang kejam.

Presiden Snow mengancam Katniss untuk meredakan kegelisahan penduduk distrik dalam Tur Kemenangan. Satu-satunya cara meredam keinginan penduduk untuk memberontak adalah dengan membuktikan bahwa dia dan Peeta saling mencintai tanpa adanya keraguan sedikit pun. Jika gagal, keluarga dan semua orang yang disayangi Katniss menjadi taruhannya…

“Collins berhasil menulis buku kedua yang lebih bagus daripada buku pertama.” – The New York Times

“Buku ini jauh melampaui perkiraanku. Sama serunya dengan The Hunger Games, tapi lebih mengena di hati… luar biasa. Kau bakal rela begadang membacanya.” – Stephenie Meyer, penulis Twilight Saga
**

Setelah di seri sebelumnya Katniss dan Peeta menjadi pemenang. Hidup mereka dijamin oleh pemerintah Capitol, yaitu tinggal di rumah pemenang.
Bahagia bisa berkumpul kembali dengan Prim dan ibunya, serta sahabatnya, Gale. Kembalinya Katniss ke rumah membuat gadis itu melupakan sejenak hubungannya dengan Peeta yang pada kenyataannya hanya sandiwara.
Kebahagiaan itu tidak berlangsung lama saat pemimpin Capitol, yaitu presiden Snow datang ke rumahnya membawa kabar yang tidak menyenangkan bagi Katniss.

“Tentu saja, kau tidak tahu tentang hal ini. kau tidak punya akses informasi tentang suasana hati distrik-distrik lain. Di sejumlah distrik, mereka memandang muslihatmu dengan buah berry itu sebagai tindakan perlawanan, bukan perbuatan berlandaskan cinta. Dan jika anak perempuan dari Distrik Dua Belas bisa melawan Capitol lalu lolos begitu saja, apa yang menghentikan mereka melakukan usaha yang sama?” – Presiden Snow (page 29)

Peeta yang benar-benar tulus mencintai Katniss sebenarnya tidak ada masalah. Yang jadi permasalahannya justru ada pada Katniss—yang dari awal hanya berpura-pura mencintai Peeta, sebenarnya hatinya masih berharap pada Gale. Hal ini disebutkan Presiden Snow sebagai pemberontakan.
Hingga akhirnya Katniss dan Peeta diikutsertakan lagi dalam Hunger Games, yang diberi nama Quell untuk meredam pemberontakan.
Hunger Games Quell diperuntukkan bagi para pemenang Hunger Games 1-75 yang masih hidup.
Di HG Quell ini romantisme Peeta dan Katniss lebih banyak, tapi cukup dramatis dibandingkan Hunger Games #1.
Aku semakin suka dengan Peeta yang menunjukkan rasa cintanya yang tulus untuk Katniss. Berusaha melindungi gadisnya agar tetap hidup.

“… Mimpi-mimpi burukku biasanya tentang kehilangan dirimu,”
“Aku baik-baik saja setelah aku sadar kau ada disini” – Peeta (page 100)

Hal ini buat aku terharu, Katniss pun demikian, hingga dia sadari juga bahwa ia ingin melindungi Peeta. Meskipun, aku nggak bisa menghakimi dia karena sudah memberi harapan pada Peeta dengan sandiwaranya. Uh!
Aku pun sedikit sebal di Hunger Games #1 karena Katniss tidak peka dengan perasaan Peeta, mungkin Katniss tidak tahu bahwa Peeta benar-benar tulus mencintainya, tanpa tahu sandiwara itu. Dia malah lebih memilih kembali kepelukan Gale, sampai-sampai HG Quell ini harus ada, karena Katniss dianggap sebagai pemberontak dengan simbol yang disematkan padanya, yaitu Mockingjay.

Yeah, Capitol is damn sick!!!

Kekuasaan Capitol tidak bisa membuat Katniss berkutik. Oke, disini aku cukup berempati padanya, bagaimana Katniss bisa menghadapi Hunger Games Quell dengan mengerahkan segala kemampuannya untuk bertahan hidup dan melindungi Peeta.

Yang kusuka dari novel ini, selain romantisme Katniss dan Peeta, aku pun menyukai bagaimana penulis memberikan gambaran tentang pakaian yang dipakai Katniss dan Peeta setiap kali akan bermain dalam Hunger Games. Tokoh-tokoh lainnya yang unik juga seperti mentor-mentor di Hunger Games, Haymitch, si tukang mabok, tapi waras kalau sudah menghadapi arena HG, juga ada desainer Katniss, yaitu Cinna yang ngemong banget.
Peserta-peserta HG Quell pun tak kalah ambisius dari Hunger Games sebelumnya. Arena Quell ini semakin mendebarkan dan berdarah-darah.
Kehadiran Finncik, Beetee, Johanna sebagai sekutu Katniss dan Peeta di HG Quell pun memberikan kesan yang baru di arena, mereka lebih kuat dan berani (Jelas saja, mereka itu kan para pemenang HUnger Games terdahulu) Dengan adanya sekutu, penonton mungkin akan ingat pada Rue, sekutu Katniss yang meninggal di HG #1. Di Catching Fire tidak kalah mengharukan sekutu-sekutu itu mampu berkorban x(

Seperti di seri pertama, terjemahan novel seri kedua ini rapi, enak dibaca, typo ada tapi tidak mengganggu.

At least, pelajaran yang bisa diambil dari buku kedua ini, menurutku bahwa dari zaman dulu hingga sekarang yang namanya pemimpin selalu punya kuasa untuk mengatur rakyatnya. Punya wibawa yang ‘ditakuti’. Hanya tentu saja tergantung bagaimana si pemimpin itu sendiri, apakah kepemimpinannya itu benar, seperti menegakan hukum yang adil dengan pertimbangan yang tidak berat sebelah hanya untuk kepentingan pribadi, melainkan seharusnya untuk kepentingan bersama.
Atau jauh dari benar, seperti di Capitol misalnya, Snow merupakan penguasa yang diktator, yang tidak pandang bulu untuk membuat siapa saja yang mencoreng tahta kepemimpinannya akan membuat hidup si pemberontak itu menderita, bahkan jika harus mengorbankan banyak orang disekelilingnya.

Mampukah Katniss melindungi keluarganya, termasuk Gale dan Peeta? x)

4,5 bintang untuk Gadis yang terbakar, Katniss.

lain-lain:
cover novel Catching Fire terbaru versi film 🙂

Katniss Everdeen yang diperankan Jennifer Lawrence. Filmnya sudah tayang loh bulan November ini di bioskop, tepatnya dirilis 21/22 November kemarin 😀

Catching Fire movie

(source pic: google)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s