Mockingjay (The Hunger Games #3)


Judul Buku: Mockingjay (The Hunger Games #3)
Penulis: Suzanne Collins
Penerjemah: Hetih Rusli
Penerbit: Gramedia Pustaka Utama
Kategori: Fiksi
Genre: Fantasy, Romance, Science Fiction, Thriller
Terbit: Cetakan II, Maret 2012
Tebal: 432 hlm
ISBN: 978-979-22-7843-9
Harga: 68.000,-

Blurb:

Katniss Everdeen selamat dari Hunger Games, dua kali. Tapi Katniss belum sepenuhnya aman dari ancaman Capitol meskipun sekarang ia dalam lindungan Distrik 13.

Pemberontakan makin merajalela di distrik-distrik untuk menjatuhkan Capitol. Kini tak ada seorang pun yang dicintai Katniss aman karena Presiden Snow ingin menumpas revolusi dengan menghancurkan Mockingjay… bagaimana caranya.

“Buku terakhir dari trilogi Hunger Games ini adalah yang terbaik. Novel yang dirancang indah dan cerdas pada setiap tingkat.” – Publisher Weekly

“Memesona, memukau, dan mengerikan.” – Los Angeles Times

“Plot cerita ini menegangkan, dramatis, dan seru.” – School Library Journal

“Menegangkan… bahkan orang dewasa ingin buru-buru membacanya hingga tamat.” – USA Today

“Trilogi ini merangkum gerakan politik dari novel 1984, kekerasaan yang tak terlupakan dari A Clockwork Orange, nunsa imajinasi The Chronicles of Narnia, dan daya cipta nan cerdas dari Harry Potter.” – New York Times Book Review
**


***spoiler***
(yang belum baca abaikan ya ;p)

Last series dari Hunger Games, sesuai dengan judulnya, yaitu Mockingjay—yang merupakan simbol pemberontakan bagi Capitol. Dari Catching Fire, adanya Hunger Games Quell adalah untuk meredam pemberontakan, tetapi di seri ketiga ini pemberontakan itu tidak hilang, justru tersulut dengan adanya Mockingjay.

Yap, Katniss Everdeen, masih dengan karakternya yang spontan, yang tidak ingin jadi pion dari kekuasaan Capitol.
Pemberontakan pun benar-benar terjadi di wilayah panem. Distrik 12 hancur, dihujani bom-bom dari Capitol, yang membuat mereka akhirnya harus mengungsi ke distrik 13.

13? Kalau yang sudah baca seri pertama Hunger Games pasti bertanya-tanya, bukankah distrik 13 sudah musnah alias tidak ada lagi?
Benar, dari mulut ke mulut memang seperti itu, kenyataannya pun lahan distrik 13 rata. Lalu dimana 13 itu berada?
Selama ini ternyata distrik yang dianggap sudah hilang itu diam-diam memiliki kekuasaan terpendam, bertahun-tahun mereka telah melakukan persiapan untuk bangkit setelah sekian lama dianggap musnah. Sebenarnya mereka ada dan tinggal dibawah tanah. Wow!
Dengan dipimpin oleh seorang presiden bernama Coin, distrik 13 kembali dengan segenap kekuatan yang telah dibangunnya bertahun-tahun.

Bagaimana hal itu bisa tidak diketahui oleh Capitol dan distrik-distrik lain adalah karena distrik 13 membangun tempat tinggal di bawah tanah. Dan sempat ketahuan saat tahu distrik 13 membawa beberapa pemain Hunger Games Quell kesana saat hujan bom berjatuhan di arena. Hal ini dilakukan 13 sebagai rencana balas dendam menghancurkan Capitol.

Dari sinilah… Hunger Games Quell, Katniss dan Peeta berpisah. Peeta dijadikan tawanan oleh Capitol, sementara beberapa peserta lain banyak yang tewas. Yang selamat hanya Katniss, Finnick, Johanna, dan beberapa yang aku lupa namanya -_- Pun juri Hunger Games, Plutarch (mentor Hunger Games yang juga termasuk perserta), dan Haymitch. Ternyata mereka berdua adalah sekutu dari distrik 13, merekalah yang membawa Katniss dan lainnya kesana. Karena sudah tahu akhirnya akan seperti ini, mereka membentuk prajurit pemberontakan dengan Mockingjay sebagai pionnya.

Gale ikut sebagai prajurit pemberontakan. Katniss ditunjuk sebagai Mockingjay oleh presiden Coin. Akantetapi, Katniss tidak ingin melakukannya, ia sudah lelah dengan semua yang dilakukannya—yang selalu berbuntut kepada orang-orang yang disayanginya yang harus mati. Termasuk Peeta yang dijadikan tawanan dan disiksa oleh Capitol sebagai umpan untuknya. Katniss bersedih, dia terlihat sayang sekali pada Peeta.

“Tanpa keberadaan pria itu tak sanggup membuatku bertahan hidup.” – Katniss (page 357)

Padahal disisi lain, Gale selalu setia mendampinginya. So, seorang pemburu atau tukang roti yang akhirnya dipilih Katniss? x)

Cari tahu jawabannya sendiri, yang jelas Katniss akhirnya menyanggupi akan menjadi Mockingjay, dengan syarat dia bisa membunuh presiden Snow.

Ternyata Presiden Snow yang semakin marah dengan pemberontakan yang disulutkan Distrik 13, menjadikan Peeta sebagai Mutt (seperti zombie), otaknya dicuci, dibuat untuk membenci Katniss dan melupakan masa lalunya.

Lagi-lagi cinta Katniss diuji, dengan menjadi Mockingjay, presiden Coin memrintah prajuritnya yang sekaligus rekan-rekannya sewaktu di Hunger Games untuk membantu meloloskan Peeta dari tangan Capitol. Berhasil. Tapi, melihat Peeta yang sudah kembali dan tinggal bersamanya di 13 tampak seperti orang asing membuat Katniss kecewa apalagi saat ia mendekatinya Peeta nyaris ingin membunuhnya.

#Sigh. Cukup menguras hati dan emosi.

Sekarang Capitol dan distrik 13 beserta distrik-distrik lainnya tengah berperang, saling menghancurkan.
Bikin tegang, emosi, sekaligus tersentuh. Bener-bener panas dingin, apalagi baca berulang-ulang nyanyian Pohon Gantung :3

Sejujurnya dari tiga seri The Hunger Games, Hunger Games #1 yang paling berkesan buatku. Tapi, dengan endingnya… yang… yah… bolehlah, tidak mengecewakan karena manis banget :”)
Kesimpulannya, dari tiga set novel ini aku kasih 5 bintang. Terlebih karena terjemahannya yang bagus, typo nggak banyak, dan nggak menganggu juga.
Masih—karena tokoh-tokohnyalah aku suka dengan novel ini. Rasanya sedih saat menutup halaman terakhir buku ini, artinya aku berpisah dengan banyak orang di distrik-distrik panem.

Tokoh-tokoh yang tidak bisa kusebutkan satu persatu, begitu banyak memberikan pembelajaran yang bermakna. Kepercayaan, rela berkorban, kasih sayang yang tulus, juga kerakusan pada kekuasaan yang hanya akan membuat diri sendiri hancur.

Dari sekian banyak kelebihan novel ini, ada satu hal yang buatku mengganjal, yaitu saat Prim, adik Katniss meninggal. Aku nggak bermaksud ***spoiler***, hanya kejadian Prim tersebut seperti kejapan mata, aku tidak membaca seperti apa detailnya. Apa mungkin karena aku sendiri pada saat itu bacanya kurang fokus. Entahlah… rasanya aku masih sedikit mengganjal saja.
Tapi dengan ending dari bunga prim itu aku jadi mulai ngerasa memang Prim benar-benar udah nggak ada.

Pohon Gantung aku beri 5 bintang.

Quotes yang kusuka:
“Lebih baik tidak menyerah. Butuh kekuatan sepuluh kali lipat untuk bisa menguatkan diri dibandingkan untuk gagal.” – Finnick (page 174)

Ps.
Jujur ini novel sci-fi fantasy yang bikin saya sukaaaa sama genre tersebut, khususnya fantasi. Jadi, sekarang mencoba untuk nggak akan pilih-pilih novel fantasi lagi kali ya… Lol

Review ini diikutsertakan untuk posting bareng bulan November, dengan tema bacaan Thriller/Horror.

Advertisements

12 thoughts on “Mockingjay (The Hunger Games #3)

  1. astrid.lim says:

    aku baru nonton catching fire kemaren dan jadi pengen baca ulang semua serinyaaaa 😀 suka bangeeeet sama filmnya, sesuai sama bukunya 🙂

  2. nadia says:

    iya, aku juga ngrasa kaget waktu prim meninggal , g ada detailnya tiba2 meninggal aku juga nganggep mungkin aku g fokus bacanya. tapi ternyata g cuma aku doank yg mikir gitu 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s